Proses Pembentukan Urin Pada Manusia

In biologi, IPA, Umum 70 views

Proses Pembentukan Urin Pada Manusia – Proses pembentukan urin sendiri dibagi menjadi tiga komponen, yaitu filtrasi, reabsorpsi, dan sekresi. Untuk lebih jelas tentang pengertian dan prosesnya, mari kita simak dari penjelasan di bawah ini:

Proses Pembentukan Urin Pada Manusia

1. Penyaringan (Filtrasi)

Filtrasi darah terjadi di pembuluh glomerulus, yang mirip rambut darah luka dalam kapsul Bowman ini. Dalam sel-sel endotel glomerulus membuat lebih mudah untuk Filtrasi darah. Akan menyeberangi darah sel epitel glomerulus wadah Bowman yang berfungsi sebagai saluran yang disebut sel Podosit. Sel Podosit dapat dimasukkan dengan air dan partikel kecil, namun tidak dapat disusupi oleh atom yang luas, misalnya, trombosit dan protein plasma darah. Meskipun prosedur penyaringan, di glomerulus tambahan terjadi mengikat trombosit, trombosit, dan protein plasma sebagian besar tumbang agar tidak mengambil bagian. Ini memisahkan hasil sebagai filtrat glomerular (kencing penting) sebanding dalam sythesis darah namun tidak mengandung protein.

Dalam proses Filtrasi tidak terjadi atom keputusan yang sedikit, sehingga beberapa partikel ke dalam nefron saluran. Dengan demikian dalam filtrat dapat ditemukan garam, glukosa, vitamin, sistem pencernaan nitrogen membawa tentang jenis urea, dan partikel kecil yang mencerminkan convergances berbeda zat ini dalam darah.

2. Penyerapan kembali (reabsorpsi)

Urin Primer ialah hasil dari proses penyaringan kemudian aliran ke dalam vena proksimal. Dalam pembuluh terjadi proses reabsorpsi yang masih membantu, misalnya, glukosa, asam amino, dan sejumlah besar partikel anorganik. Asimilasi bahan-bahan ini, air yang terkandung dalam filtrat glomerular tambahan menghadapi retensi melalui prosedur osmosis.

Proses asimilasi air terjadi juga di pembuluh distal, lingkaran Henle, dan pembuluh pengumpulan (vaskular bawah). Selain itu, bahan-bahan yang telah dipertahankan lagi ke dalam darah dikembalikan melalui pembuluh yang ada di sekitar kapal. Prosedur asimilasi bahan perhiasan yang masih bermanfaat juga terjadi di atas dan atas dari Henle (pembuluh yang naik) didominasi natrium klorida menelan partikel.

Setelah penyerapan kembali akan diproduksi struktur kencing opsional zat konstituen yang sama sekali berbeda dari kencing penting. Dalam kencing zat tambahan tersebut yang masih diperlukan tidak ditemukan lagi, sementara tingkat urea yang diperluas dalam pemeriksaan dengan kencing penting.

3. Sekresi

Sekresi ialah proses termasuk zat hancur dalam darah plasma filtrat yang sejalan nefron, yang di proksimal kapal dan kapal distal. Sama sekali tidak seperti filtrasi mempersiapkan, pembuangan prosedur appointive yang sangat atom tertentu, melalui komponen transportasi dinamis dan laten. Sampel mengendalikan partikel hidrogen dari cairan interstitial ke dalam nefron kapal untuk menjaga pH cairan tubuh tetap konsisten.

Dari klarifikasi ketiga mempersiapkan yang terjadi dalam pengembangan kencing, maka untuk menjaga fiksasi garam dalam cairan tubuh tetap, adalah reabsorpsi dan debit. Kapasitas prinsip nefron adalah dan pembuluh pengumpulan adalah sebagai organ fokus dari paritas semua melalui tubuh dengan mengubah penciptaan filtrat, memperluas sentralisasi beberapa campuran, selanjutnya mengurangi convergance campuran tertentu rusak di kencing dan pasti dibuang.

Pengaturan kencing biasa terdiri dari 96% air dan 4% padatan yang menggabungkan 2% urea dan hasil metabolisme lainnya. Efek samping dari metabolisme lainnya menggabungkan warna empedu yang menawarkan shading untuk berperan kuning di garam kencing, mineral, misalnya, natrium dan kalium klorida, dan zat kelimpahan dalam darah, misalnya, vitamin B dan C. Volume kencing manusia hanya 1% dari filtrat glomerular, menyiratkan bahwa 99% dari filtrat glomerular akan diserap kembali. Secara konsisten, ukuran air berasimilasi kembali cukup hampir 178 liter, 1.200 gram garam dan 150 gram glukosa.

Faktor-Faktor Mempengaruhi Produksi Urin

Dalam Sehari-hari, urin selalu mengelurarkan jumlah yang berbeda-beda, dikarenakan faktor yang mempengaruhinya, yaitu sebagai berikut:

1. Hormon Antidiuretik (ADH)

Hormon antidiuretik (ADH) berfungsi untuk mendorong asimilasi air di tubulus distal dan pembuluh gathering. Dalam hal fiksasi air berkurang di (cairan darah berarti lebih banyak pikiran), ADH dipancarkan dan sungai ke ginjal bersama darah. Dengan demikian, porousness dari pembagi kapal distal dan pengumpulan pembuluh air mengembang dengan tujuan bahwa air mendekati diserap kembali. Dengan demikian, kencing berbentuk sedikit. Kemudian lagi, jika konvergensi air dalam darah tinggi (pentingnya darah cairan lebih ramping), debit ADH berkurang, sehingga retensi air dalam pembuluh distal dan pembuluh mengumpulkan kencing berkurang dan selanjutnya berair dan banyak.

2. Ukuran Air yang Anda Minum

Pada ukuran air yang anda minum seseorang banyak, maka fokus protein darah berkurang dan sentralisasi kenaikan air. Akibatnya berat badan koloid berkurang, sehingga berat filtrasi ternyata kurang menarik. Dengan demikian, air dipertahankan menurun. Efek samping dari kencing disampaikan bertahap.

3. Mengumpulkan Hormon Insulin

Pada titik ketika amassings rendah hormon insulin (misalnya pada pasien dengan diabetes), maka kadar glukosa yang tinggi dan akan dikeluarkan melalui pembuluh distal. Kehadiran gula ini akan mencampuri dengan prosedur re-retensi air dalam pembuluh distal, dengan alasan bahwa mengumpulkan dari kenaikan gula. Oleh karena itu, individu dengan diabetes secara teratur akan buang air kecil.

Demikian Pembahasan Proses Pembentukan Urin Pada Manusia dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

author
Author: 
    Siapakah Penemu Mikroskop Pertama Kali
    Siapakah Penemu Mikroskop Pertama Kali
    Penemu Mikroskop – Mikroskop adalah alat optik yang
    Pengertian Kebugaran Jasmani Terbaru
    Pengertian Kebugaran Jasmani Terbaru
    Pengertian Kebugaran Jasmani Terbaru – Kebugaran jasmani
    Contoh Daftar Riwayat Hidup Lamaran Kerja Terbaru 2017
    Contoh Daftar Riwayat Hidup Lamaran Kerja Terbaru 2017
    Contoh Daftar Riwayat Hidup Lamaran Kerja Terbaru
    Pengertian Surat Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia
    Pengertian Surat Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia
    Pengertian Surat – Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia,

    Top