Peran Mikroorganisme dalam Penerapan Bioteknologi

In biologi 213 views

Peran Mikroorganisme dalam Penerapan Bioteknologi – Penerapan bioteknologi dalam kehidupan, biasanya digunakan pada mikroorganisme. Mikroorganisme memiliki peranan yang sangat penting dalam setiap perkembangan bioteknologi di berbagai bidang aspek kehidupan. Untuk lebih jelas dan rinci dalam peran mikroorganisme dalam aplikasi biologi, saya akan menjelaskan sebagai berikut.

Peran Mikroorganisme dalam Penerapan Bioteknologi

Peranan Mikroorganisme Terhadap Penghasil Makanan atau Minuman

Mikroorganisme dapat digunakan untuk membuat tempe, kecap, cuka, oncom, dan makanan lainnya. Saat ini, pembuatan bahan makanan dikembangkan secara ilmiah dengan menggunakan teknologi yang lebih canggih untuk menghasilkan produk berkualitas tinggi, nata de coco, anggur bir dan yang modern lainnya. Proses pembuatan tempe masih perlu ditingkatkan oleh berbagai penelitian sebagai tempe memiliki kandungan gizi yang tinggi, terutama protein nabati dan memiliki beberapa properti termasuk menurunkan kolesterol darah.
Contoh mikroorganisme yang berperan dalam pembuatan produk makanan, antara lain:

  • Lactobacillus bulgaricus ( berperan dalam pembuatankeju dan yoghurt)
  • Rhizopus oligospurus (berperan dalam pembuatan tempe)
  • Penecilium camemberti dan Penecillium requeforti ( berperan dalam pembuatan keju)
  • Acetobacter xylinum (berperan dalam pembuatan nata de coco)
  • Saccharomyces cerevisiae (berperan dalam pembuatan roti dan tapai)
  • Aspergillus wentii (berperan dalam pembuatan kecap)

Peranan Mikroorganisme Terhadap Penghasil Protein Sel Tunggal (PST)

Mikroorganisme, seperti ganggang, jamur, maupun bakteri, dapat menghasilkan protein. Protein ini berada di dalam sel, bukan merupakan bahan yang disekresikan oleh sel.

a. Kelebihan Protein Sel Tunggal
PST sangat menguntungkan karena dapat digunakan sebagai sumber protein. Hal ini dikarenakan:
1) Secara umum, organisme dapat membelah dengan cepat.
2) Tidak memerlukan lahan yang terlalu luas.
3) Bisa hidup di pembuangan sampah, seperti selulosa, limbah minyak, atau limbah organik lainnya.
4) mikroorganisme yang seperti ganggang dapat memanfaatkan energi cahaya untuk digunakan sebagai penghasil Protein Sel Tunggal.
Contoh protein sel tunggal adalah Spirulina dan Chorella.

b. Kelemahan Protein Sel Tunggal
Ada beberapa kelemahan Protein Sel Tunggal, antara lain:

  1. PST memiliki dinding sel terdiri dari selulosa, terutama ganggang, sedangkan manusia tidak bisa mencerna selulosa.
  2. PST dihasilkan kurang menarik, seperti jelly.
  3. Isi asam nukleat dari Protein Sel Tunggal cukup tinggi dan sulit dicerna dan dapat menyebabkan asam urat.

Peranan Mikroorganisme Terhadap Penghasil Zat Organik

Beberapa mikroorganisme dapat juga menghasilkan sebuah zat organik, seperti etanol, asam asetat, asam sitrat, aseton, dan gliserol. Zat organik yang dapat digunakan untuk berbagai keperluan, seperti minuman.

Untuk menghasilkan etanol (alkohol) diperlukan sel ragi dengan bahan baku karbohidrat, seperti singkong dan padi. Proses manufaktur sering disebut sebagai fermentasi (proses fermentasi). Proses ini berlangsung di anaerob dan menghasilkan karbon dioksida dalam bentuk gelembung udara.

Itulah beberapa penjelasan saya mengenai Peran Mikroorganisme dalam Penerapan Bioteknologi, semoga apa yang telah saya sampaikan pada topik kali ini bermanfaat bagi kita semua dan akan menambah wawasan ilmu pengetahuan kita dalam hal mikroorganisme dan terimakasih sudah berkunjung ke tempat kami.

Originally posted 2017-07-02 16:14:35.

author
Author: 
    Sistem Pencernaan pada Manusia (Artikel Lengkap)
    Sistem Pencernaan pada Manusia (Artikel Lengkap)
    Sistem pencernaan pada manusia adalah sistem organ
    Sistem Pernapasan pada Manusia (Artikel Lengkap)
    Sistem Pernapasan pada Manusia (Artikel Lengkap)
    Sistem pernapasan pada manusia adalah sistem organ
    VITAMIN (Pengertian, Manfaat dan Macam-Macam Vitamin
    VITAMIN (Pengertian, Manfaat dan Macam-Macam Vitamin
    Hai sahabat semua, kali ini saya mau

    Top